Dirjen Hubdat Siapkan Bus Mudik Gratis Untuk Penyandang Disabilitas

Dirjen Hubdat Siapkan Bus Mudik Gratis Untuk Penyandang Disabilitas
Transportasi | Sebanyak tiga bus untuk mudik gratis bagi penyandang disabilitas. Telah dipersiapkan oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Darat (Hubdat) Kementerian Perhubungan.
Menyambut libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) Dirjen Hubdat menciptakan mudik yang ramah anak dan disabilitas, melalui program mudik gratis Ramah Anak dan Disabilitas (MRAD). Untuk melaksanakan program tersebut Dirjen Hubdat menyiapkan tiga bus yang dikhususkan untuk penyandang disabilitas.

Hal tersebut disampaikan oleh Cucu Mulyana selaku Sekretaris Direktorat Jenderal Perhubungan Darat pada saat media briefing yang berlangsung di Kantor Kementerian Perhubungan.
“Untuk kuota mudik gratis khusus disabilitas kami telah menyiapkan 3 bus yakni 1 bus akses disabilitas untuk kapasitas 20 orang, 1 bus ELF untuk pendamping, dan 1 bus medium untuk 30 orang tunanetra yang mulai besok pada hari Sabtu akan diberangkatkan sebanyak 20 orang penyandang disabilitas beserta pendamping sebanyak 10 orang di Terminal Pulo Gebang pada pukul 10.00 pagi,” ucap Cucu. Jumat lalu (20/12).

Dukungan terhadap kemudahan akses bagi penyandang disabilitas juga diwujudkan dalam revitalisasi terminal. Menurut Cucu, selain mudik gratis ini, Menteri Perhubungan telah memerintahkan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat untuk merevitalisasi terminal.

“Diketahui di Indonesia terdapat 143 terminal, tahun ini kita sudah melakukan desain revitalisasi terminal sebanyak 49 terminal. Nanti pada tahun 2020 akan dilakukan revitalisasi 16 terminal secara bertahap. Tentunya hasil dari revitalisasi terminal ini untuk kemudahan aksesibilitas bagi penyandang disabilitas,”kata Cucu.

Adapun pelaksanaan Mudik Gratis bagi penyandang disabilitas pada periode Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 (Nataru) ini merupakan pertama kali dilakukan oleh Kementerian Perhubungan. Cucu berharap instansi lain dapat juga mendukung program Mudik Ramah Anak dan Disabilitas seperti yang dilakukan Kementerian Perhubungan. (MAH)


 



0 Komentar

Berikan komentar anda

menu
menu