Bisnis
Trending

Ini Konsumen yang Berhak Gunakan Pertalite dan Solar Melalui Aplikasi MyPertamina

Ini Konsumen yang Berhak Gunakan Pertalite dan Solar Melalui Aplikasi MyPertamina
Dok. PT Pertamina (Persero)

Transportasi.co | Rencana PT Pertamina membatasi penjualan Bahan Bakar Minyak (BBM) subsidi jenis pertalite dan solar pada 1 Juli mendatang terus berpolemik. Pembatasan BBM bersubsidi dilakukan untuk menghemat stok BBM subsidi.

 

Dengan adanya pembatasan tentu ada konsumen yang berhak dan tidak berhak mendapatkan BBM subsidi. Dilansir dari laman resmi MyPertamina, Rabu (29/6/2022), Konsumen yang berhak mendapatkan solar bersubsidi diatur sesuai Peraturan Presiden Nomor 191 Tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian, dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak. Diantaranya yaitu :

 

1. Transportasi Darat

- Kendaraan pribadi

- Kendaraan umum pla kuning

- Kendaraan angkutan barang (kecuali untuk pengangkut hasil pertambangan dan perkebuan dengan roda > 6)

- Mobil layanan umum : Ambulance, Mobile Jenazah, Sambah dan Pemadam Kebakaran

 

2. Transportasi Air

- Transportasi Air dengan Motor Tempel, ASDP, Transportasi Laut Berbendera Indonesia, Kapal Pelayaran Rakyat/Perintis, dengan verifikasi dan rekomendasi Kepala SKPD / Quota oleh Badan Pengatur.

Usaha Perikanan

 

- Nelayan dengan kapal ≤ 30 GT yang terdaftar di kementerian kelautan dan perikanan, verifikasi dan rekomendasi SKPD.

- Pembudi daya ikan skala kecil dengan verifikasi dan rekomendasi SKPD.

 

3. Usaha Pertanian

- Petani/kelompok tani/usaha pelayanan jasa ala mesin pertanian dengan luas tanah ≤ 2 ha → SKPD.

 

4. Layanan Umum/ Pemerintah

- Krematorium dan tempat ibadah untuk kegiatan penerangan sesuai dengan verifikasi dan rekomendasi SKPD.

- Panti asuhan dan Panti Jompo untuk penerangan sesuai dengan verifikasi dan rekomendasi SKPD • Rumah sakit type C & D.

 

5. Usaha Mikro / UMKM

 

Usaha Mikro / UMKM / Home Industry dengan verifikasi dan rekomendasi SKPD.

Konsumen Pengguna Pertalite

 

Saat ini, pemerintah tengah merevisi Perpres No 191 tahun 2014, terkait kategori konsumen yang berhak membeli Pertalite tersebut. (*)


Related Articles

0 Komentar

Berikan komentar anda

Back to top button